Home Informasi Wahai, Ayah Bunda.. Berhentilah Memaklumi Tingkah Nakal Anak Dengan “Namanya Juga Anak-Anak.”

Wahai, Ayah Bunda.. Berhentilah Memaklumi Tingkah Nakal Anak Dengan “Namanya Juga Anak-Anak.”

SHARE

Thread di Twitter semalem seru…..tentang kebiasaan orang tua di Indonesia yang memberikan alasan terhadap kelakuan kurang ajar anaknya dengan kalimat “Maklum….namanya juga anak2”

Hal yang udah lama bikin gw geregetan banget…..kalo ngeliat anak kecil pada kurang ajar….berisik….teriak2 dan orang tua-nya ngediemin aja….seolah2 yang anak2 itu lakukan tidak mengganggu orang lain…..dan kaya hal yang biasa aja…..

Dan ternyata banyak sekali yang sebenernya merasa terganggu dengan kebiasaan ini……
Disisi lain membuktikan kalo banyak Pasangan menikah yang punya anak bisa banyak tapi belum tentu berhasil jadi orang tua…….

Gak tau kenapa orang tua disini suka banget bikin alasan soal anaknya yang sebenernya masalahnya ada di orang tua-nya…..

Orang tuanya males jalan, males bergerak, abis itu alasannya “kasian anak2 takut capek”
Wilson pernah cerita pas naik gunung lihat 1 keluarga plus anaknya 3 yg masih umur 9, 7 sama yg baby…..dan 1 keluarga ini berhasil naik sampe ke puncak gunungnya…..dan justru anak2 mereka sangat cepat jalan dan gak keliatan capek……so ini masalah kebiasaan kan jadinya yang ditanamkan orang tua dari anak2 masih kecil…..ini bukan “Namanya juga anak2”

Gw bisa lihat koc mana anak2 kecil yang sibuk main sendiri sama yang sibuk cari perhatian orang dewasa…..

Anaknya ponakan wilson ada niy yg begini….masih kecil….tapi CAPERRRRRR banget…..yang manggil orang dewasa gak sopan….yg sibuk naik2 meja….ribut brisik….pengen gw sentil rasanya……dan waktu ditegor sama wilson…..guess what opungnya bilang apa? “Jangan digituin nanti dia jadi takut” LAHHHH

Bukannya anaknya dikasi tau malah kita yang dewasa yang harus ngerti? WTF

Belum kalo di transportasi umum….di kereta CL-lah…..anak2 kecil dibiarin berdiri di kursi dengan sepatu, sendal kotornya……gak ada mind of othersnya…..

Gw amaze banget pas di Japan naik CLnya dan tiba2 di salah satu stasiun, naiklah rombongan anak TK kayanya rame2 dengan guru 4 orang, gw kebayang “bakalan brisik neh” dannnnn ternyata….sepanjang perjalanan mereka gak brisik loh…..ngobrol iya…depan gw duduk ada 2 anak perempuan ngobrol dengan suara pelan, kadang bisik2…..Koc Bisa Ya?

Pointnya berarti bukan di “Namanya juga anak2” tapi di bagaimana orang tua dan orang dewasa di sekitarnya (kakek, nenek, tante, om) ngajarin dan memberi contoh…..
Silahkan dibaca komen2 para korban “Namanya juga anak2”

Update: Karena postingan ini sudah di Share 5k lebih dan sepertinya masih banyak Ibu2 yang Salfok, termasuk melebar ke urusan apakah saya sudah punya anak ato belum yg mana menurut saya siy gak ada hubungannya, yang suka nonton Nanny 911 pasti tau Nanny-nya juga belum punya anak tapi sangat menguasai ilmu parenting

Point postingan saya ditujukan kepada para orang tua yang cuek, mendiamkan, ignorant, pura2 gak lihat, sampe yang gak terima kalo anaknya ditegur ketika prilaku anaknya sudah MERUGIKAN ORANG LAIN, apalagi kalo sudah merugikan secara materi …..

ini yg perlu saya garis bawahi, jika anak anda melakukan seperti itu, anda sebagai orang tua selayaknya wajib meminta maaf atau menjelaskan situasi yang sedang anda alami dan BERTANGGUNG JAWAB atas kerugian yang dialami orang lain,….. jangan melempar tanggung jawab, lepas tangan terlebih marah balik…..kuncinya saling TENGGANG RASA,…bukan minta pemakluman mengatas namakan “Namanya juga anak2”

Tambahan: buat Ibu2 dengan anak berkebutuhan khusus, bukan saya dan para korban tidak mau mengerti ya, kami juga punya rasa empati, tapi Ibu2 bisa bicara kan pada kami untuk menjelaskan situasi Ibu… dan sekali lagi kalo ada kerusakan materi yang diakibatkan hal tersebut, ya tetap harus bertanggung jawab.

sumber: Veronica Hanny Arsanty Tan

SHARE